FINANCE

⁠Bank Mandiri Ramal Ekonomi RI Tumbuh 5,06% di 2024

Inflasi diprediksi berada pada level 3,91%.

⁠Bank Mandiri Ramal Ekonomi RI Tumbuh 5,06% di 2024Kawasan SCBD Senayan/Shutterstock N Rudianto

by Suheriadi

19 December 2023

Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta,FORTUNE - Tim Ekonom Bank Mandiri meramalkan pertumbuhan ekonomi pada 2024 akan berada pada level 5,06 persen. Kondisi tersebut ditopang oleh sejumlah faktor seperti suku bunga acuan hingga segmen konsumsi yang masih sangat positif.

Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro menjelaskan, Bank Indonesia (BI) memiliki peluang untuk menurunkan suku bunga sebesar 50 bps pada tahun 2024.

“Penurunan suku bunga akan berimbas positif pada perekonomian. Proyeksi Bank Mandiri, ekonomi Indonesia masih akan mencatat pertumbuhan yang sehat pada 5.04% pada tahun 2023 dan 5.06% pada tahun 2024,” melalui konferensi video di Jakarta, Selasa (19/12).

Andry menjelaskan, kinerja ekonomi Indonesia pada kuartal III-2023 tercatat tumbuh 4,94 persen atau lebih lambat dibandingkan kuartal II 2023 yang sebesar 5,17 persen. Namun demikian, Tim-nya menilai pertumbuhan konsumsi masih cukup sehat, sejalan dengan pertumbuhan investasi yang masih terakselerasi terutama investasi bangunan dan penyelesaian beberapa proyek infrastruktur.

“Konsumsi menjelang akhir tahun menunjukkan kenaikan. Memasuki awal Desemberr, Mandiri Spending Index (MSI) mencatatkan angka 188,2, menunjukkan bahwa belanja masyarakat 88.2 persen lebih tinggi dibandingkan periode sebelum pandemi Januari 2020,” tambah Andry.

Kredit perbankan akan termoderasi

Ilustrasi pembayaran kredit (Pixabay/jarmoluk)

Dari sektor perbankan, fungsi intermediasi perbankan disebut masih terus tumbuh positif meski mulai termoderasi di 2024. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, pertumbuhan kredit tumbuh 8,99 persen pada bulan Oktober 2023, stabil jika dibandingkan akhir kuartal III 2023 yang sebesar 8,96 persen.

“Namun demikian likuiditas perbankan secara umum masih cukup memadai, terefleksi dari rasio Loan to Deposit (LDR) yang masih berada pada 84 persen,” kata Andry.

Di sisi lain, pertumbuhan Dana Pihak Ketiga juga terus melambat, tercatat sebesar 3,43 persem pada bulan Oktober 2023 seiring perilaku nasabah yang kembali menggunakan dananya untuk konsumsi atau investasi.

Inflasi diprediksi berada pada level 3,91%

Sejumlah pedagang menata sayur dagangannya di Pasar Senen, Jakarta, Rabu (2/2/2022). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat