Comscore Tracker
SHARIA

Konsumen Muslim Indonesia Masa Kini Tertarik ke Metaverse

Faktor spiritualitas mempengaruhi pola konsumsi masyarakat.

Konsumen Muslim Indonesia Masa Kini Tertarik ke MetaverseIlustrasi Berbelanja Produk. Shutterstock/Odua Images

by Desy Yuliastuti

Jakarta, FORTUNE - Generasi muslim Indonesia masa kini menjalani kehidupan yang sangat berbeda dibanding pendahulunya. Hal ini dipengaruhi oleh dua hal: kepercayaan pada agama dan gaya hidup konsumerisme yang erat dengan budaya barat berkat teknologi yang sudah memasyarakat. Wunderman Thompson Intelligence, bekerja sama dengan Muslim Intel Lab VMLY&R Malaysia, meluncurkan laporan The New Muslim Consumer, sebuah penelitian mengenai identitas dan kehidupan 250 juta masyarakat Muslim di Asia Tenggara, serta perubahan kebiasaan konsumen pada satu generasi. 

Laporan ini memperlihatkan perubahan masyarakat Muslim yang dipengaruhi oleh konsumerisme, dari makanan—terutama menghindari daging babi dan alkohol— fesyen, perbankan, wisata, sampai dengan pendidikan, pengeluaran pribadi, investasi, atau sumbangan. Bagi pasar Indonesia, laporan ini mengungkap kebiasaan baru dari konsumerisme Muslim dan pentingnya peranan mereka dalam pertimbangan merek serta hal-hal yang harus dihindari. 

Saat ini, Indonesia menempati urutan keempat (setelah Malaysia, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab) berdasarkan Indikator Ekonomi Islam Global DinarStandard, yang memperlihatkan kekuatan berbagai sektor termasuk keuangan syariah, makanan dan wisata halal serta fesyen muslim. Hal ini menjadikan Asia Tenggara bukan saja pasar umum yang besar tetapi juga tempat uji coba tren baru. Merek besar dan startups sudah mulai menapaki bidang pasar kompetitif ini dengan memadukan aspek personal dan spiritual dalam perdagangan

Studi kasus ini melingkupi fesyen muslim, fintech syariah, aplikasi kencan muslim, wisata halal dan hak perempuan. Survei yang mencakup 1.000 masyarakat Muslim berusia 18 tahun ke atas di Indonesia dan Malaysia, pada Mei 2022 oleh SONAR™.

Spiritualitas mempengaruhi pola konsumsi

Melalui survei ini, ditemukan bahwa Islam merupakan bagian penting pada kehidupan sehari-hari, dengan 33 persen mengatakan mereka lebih taat daripada orang tua mereka pada usia yang sama, 45 persen mengatakan mereka sama taatnya, dan hanya 21 persen mengatakan mereka kurang taat. 

Mayoritas (91 persen) percaya spiritualitas adalah prioritas dalam hidup karena memiliki hubungan kuat dengan Sang Pencipta sangatlah penting, setara dengan kesehatan (91 persen), dan diikuti oleh keluarga (89 persen). Hanya 34 persen yang mengatakan bahwa kekayaan sangat penting, 28 persen menilai mengikuti passion sangat penting, dan 12 persen menyebutkan ketenaran.

Permintaan akan gaya hidup halal bagi konsumen muslim semakin meningkat, dengan 91 persen responden mengatakan halal sangat penting, lebih tinggi dari harga (68 persen), kualitas tinggi (61 persen), dan dampak positif bagi bumi (48 persen). Saat membeli makanan, kehalalan lebih penting (91 persen mengatakan sangat penting) daripada biaya (51 persen), dan bahkan rasa (67 persen).

Untuk layanan seperti perbankan, halal atau syariah juga penting tapi masih belum menjadi prioritas. Sebanyak 61 persen responden melaporkan, bahwa perbankan atau produk investasi syariah sangat penting, meskipun 68 persen mengatakan tingkat pelayanan dan reputasi lembaga keuangan menjadi pertimbangan utama, diikuti oleh 65 persen pada kemudahan penggunaan aplikasi atau mobile website, sementara 57 persen percaya bahwa tingkat bunga atau laba atas investasi sangat penting.

Kemudahan akses gaya hidup halal

Dalam hal pariwisata, sebagian besar wisatawan muslim ingin memperluas perspektif mereka dengan mengunjungi lokasi wisata di luar tempat keagamaan dan situs warisan budaya; pada saat yang sama, mereka menginginkan kemudahan akses makanan halal tanpa diskriminasi.

Adapun 77 persen responden mengatakan akses terhadap makanan halal adalah faktor utama, dibanding biaya (73 persen). Dan 66 persen memilih bepergian karena alasan iman seperti menunaikan haji dan umrah, sedangkan 63 persen memilih untuk menghabiskan waktu bepergian bersama keluarga.

Generasi muslim di Indonesia juga mengadopsi teknologi untuk meningkatkan gaya hidup halal mereka, termasuk menggunakan mobile apps, 47 persen dari responden berbelanja online setidaknya sekali seminggu, dan lebih dari 70 persen menggunakan layanan e-banking online seperti GoPay dan Ovo. Aplikasi media sosial, berbelanja, dan messaging adalah tiga aplikasi favorit, sementara podcast, meditasi, dan kencan adalah tiga terbawah. 

Tertarik ke metaverse

Mayoritas muslim yang disurvei tertarik pada konsep ruang muslim di metaverse, tetapi banyak juga yang khawatir bahwa metaverse mungkin tidak sesuai dengan gaya hidup dan ajaran Islam. 85 persen mengatakan mereka ingin ruang metaverse dibuat untuk muslim, dengan 49 persen ingin kesempatan untuk berdoa di dunia virtual ini. Namun, 59 persen tidak menganggap metaverse sesuai dengan gaya hidup atau ajaran Islam.

“Keyakinan religius saat ini menjadi salah satu parameter dalam keputusan pembelian, dan hal ini secara konstan berkembang. Teknologi baru membawa pertanyaan baru – misalnya, apakah metaverse halal?” ungkap Direktur APAC untuk Wunderman Thompson IntelligenceChen May Yee.

“Hasil dari penelitian kami, mengungkap jawaban dari berbagai pertanyaan dan menjadi catatan bahwa tidak semua hal membutuhkan cap halal. Faktanya, konsumen mengenali tokenisme ketika mereka melihatnya," katanya.

Chief Strategy Officer di Wunderman Thompson Indonesia, Adam Thurland, mengatakan Indonesia bukan saja pasar muslim, tetapi juga panggung dan sumber tren terbaru.

"Sebagai negara dengan populasi muslim terbesar namun bersatu dalam keragamannya, Indonesia dapat menginspirasi negara lain dalam hal keseimbangan iman dan gaya hidup pada abad ke-21," ujarnya. Laporan selengkapnya dapat Anda ketahui di https://www.wundermanthompson.com/insight/the-new-muslim-consumer. 

Related Articles