Comscore Tracker
SHARIA

Ekonomi Syariah Bersiap Melaju Menuju Digitalisasi

Penguatan ekonomi syariah lewat pengembangan talenta digital

Ekonomi Syariah Bersiap Melaju Menuju DigitalisasiIlustrasi transformasi digital. Shutterstock/NicoElNino

by Desy Yuliastuti

Jakarta, FORTUNE- Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengemukakan pengembangan talenta digital di Indonesia perlu terus ditingkatkan untuk memperkuat ekonomi syariah.

"Dunia sedang dihadapkan tantangan perkembangan teknologi informasi, oleh karena itu perlu upaya transformasi digital sehingga pengembangan talenta digital adalah keharusan," ujarnya dalam seminar "Berbagi Kebahagiaan Menuju Pengembangan Talenta & Transformasi Digital bagi Ekonomi Syariah," dikutip dari Antara, Jumat (7/7).

Ia menambahkan pengembangan talenta digital dan transformasi ekonomi digital syariah dapat memperkuat ekonomi syariah.

"Itu akan menguatkan peran dan meningkatkan potensi pengembangan ekonomi syariah di Indonesia sebagai negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia," katanya.

Menurutnya, talenta digital dan transformasi digital menjadi kunci untuk meneguhkan peran Indonesia dalam tatanan global.

Teknologi jadi pendorong utama

Dalam kesempatan sama, Director of Government Affairs Huawei Indonesia, Yenty Joman, optimistis bahwa teknologi digital dapat menjadi mesin utama penggerak ekonomi syariah dan pemberdayaan masyarakat. Teknologi pun harus dimanfaatkan secara optimal agar bisa menciptakan kualitas dan kapasitas yang unggul, baik untuk organisasi, individu, maupun menciptakan ekosistem yang lebih matang.

"Teknologi bisa mendorong inovasi dan solusi bagi komunitas ekonomi syariah melalui pemanfaatan digital," katanya.

Dalam rangka meningkatkan kualitas talenta digital Indonesia, sejak 2020 pihaknya berkolaborasi dengan pemerintah, akademisi, industri, dan pemangku kepentingan lainnya untuk melatih 100.000 talenta digital hingga 2025.

"Saat ini sudah lebih dari 60.000 talenta Indonesia telah mendapatkan pelatihan mengenai berbagai teknologi TIK terbaru," tuturnya.

Yenty mengatakan teknologi juga dapat mendorong para inovator dan akademisi untuk melakukan lompatan-lompatan transformasi ke depannya.

"Dalam hal ini masyarakat ekonomi syariah dapat dan harus memanfaatkan sepenuhnya teknologi untuk membangun kembali kekuatan ekonomi syariah agar menjadi tulang punggung yang kokoh bagi percepatan pemulihan ekonomi nasional ke depan," ujarnya.

​​​​​​Ia mengatakan Presiden Joko Widodo telah mencanangkan visi emas Indonesia menjadi lima besar kekuatan ekonomi dunia pada 2045.

"Kami memiliki harapan kuat bahwa ekosistem bisnis di Indonesia, termasuk ekonomi syariah, akan segera melaju di jalur cepat menuju digitalisasi dan akan mendukung mewujudkan visi besar Presiden secara bersama-sama," katanya.

Penguatan ekonomi syariah melalui perusahaan rintisan

Deputi Ekonomi Digital dan Produk Kreatif Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Muhammad Neil El Himam mendorong pelaku usaha untuk menyasar potensi ekonomi syariah. Diakuinya, Indonesia juga tertinggal dari Malaysia dalam memanfaatkan potensi ekonomi syariah, padahal potensinya amat besar. 

Berdasarkan State of The Global Islamic Economic Report, konsumsi dan ekspor produk halal meningkat masing-masing 3,6 persen dan 19,2 persen pada 2017. Aset keuangan syariah dalam negeri pun mencapai US$82 miliar atau sekitar Rp1.155 triliun, masuk 10 besar dunia pada 2018.

"Platform harus melihat potensi ini. Sertifikasi halal saja sudah punya nilai sendiri. Belum lagi transaksi produk syariah akan banyak," kata Neil dalam konferensi pers virtual, Kamis (7/7). 

Ekonomi syariah Indonesia menempati peringkat empat dunia dengan skor Indikator Ekonomi Islam Global atau Global Islamic Economy Indicator (GIEI) 91,2. Indonesia di bawah Malaysia (290,2), Arab Saudi (155,1), dan Uni Emirat Arab (133).

Dalam kesempatan berbeda, Yenty Joman mengatakan Huawei turut mendukung penguatan ekonomi melalui peningkatan kapasitas perusahaan rintisan lokal melalui program Spark yang diluncurkan di Asia Pasifik tahun lalu. 

Program Spark dibuat untuk mempercepat pertumbuhan startup teknologi dan dimulai sejak 2020. Program ini telah membantu startup teknologi untuk meningkat ke level berikutnya melalui serangkaian kegiatan mentoring, inkubasi, penciptaan pasar, hingga persiapan ke tingkat global.

Dari sekian banyak startup teknologi, Huawei Indonesia telah mengidentifikasi beberapa perusahaan rintisan yang telah memiliki bisnis model sesuai kepatuhan syariah. Ini menjadi ciri khas Indonesia untuk mendukung pertumbuhan ekonomi digital, serta mewujudkan visi emas menjadi bagian dari lima besar kekuatan ekonomi dunia.

"Kami memiliki harapan kuat bahwa ekosistem ekonomi termasuk ekonomi syariah akan berada di jalur cepat untuk mewujudkan visi tersebut dengan digitalisasi," katanya, dalam seminar Digital Transformation in Sharia Economy, Kamis (7/7).

Sejumlah perusahaan rintisan (startup) sebenarnya mulai menghadirkan layanan digital berbasis syariah. Di bidang e-commerce, Tokopedia dan Bukalapak menyediakan marketplace khusus produk halal, juga layanan untuk memberi zakat dan investasi dalam bentuk reksa dana. 

Startup teknologi finansial (fintech) juga turut menjangkau pasar ini. LinkAja yang bergerak di bidang pembayaran bekerja sama dengan bank syariah sebagai tempat menyimpan uang para penggunanya. Kemudian, Investree, ALAMI, Ammana, Qazwa, Syarfi, dan lain-lain yang bergerak di bidang peminjaman memberikan layanan pembiayaan bebas bunga bagi peminjam, di samping memberikan imbal hasil atas jasa penagihan bagi pemberi pinjaman.

Related Articles