FINANCE

Efisiensi, Raksasa Bank Jerman Deutsche Bank PHK 3.500 Karyawan

Angka ini 4% dari total tenaga kerja global perusahaan.

Efisiensi, Raksasa Bank Jerman Deutsche Bank PHK 3.500 KaryawanSalah satu cabang milik raksasa perbankan Jerman Deutsche Bank (dok. db.com / Deutsche Bank).

by Ekarina

02 February 2024

Follow Fortune Indonesia untuk mendapatkan informasi terkini. Klik untuk follow WhatsApp Channel & Google News

Jakarta, FORTUNE - Deutsche Bank berencana melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap 3.500 karyawannya untuk efisiensi. Kebijakan ini diumumkan, bersamaan dengan rilis kinerja laba perusahaan yang anjlok 30 persen di kuartal keempat 2024 serta rencana perusahaan memangkas biaya sebesar €2,5 miliar (US$2,7 miliar atau sekitar Rp42,5 triliun) pada 2025.

Dilansir dari Reuters, ini merupakan pertama kali perusahaan mengumumkan kebijakan PHK dengan jumlah pemangkasan sekitar 4 persen dari total tenaga kerja global perusahan yang berjumlah 90.000 orang. Karyawan yang terdampak ialah mereka yang bekerja di bagian back office. 

Di sisi lain, perseroan juga akan memenuhi janjinya untuk meningkatkan profitabilitas dan mengembalikan lebih banyak uang kepada pemegang saham. Perusahaan disebut akan melakukan pembelian kembali (buyback) saham dan membayar dividen kepada investor sejumlah €1,6 miliar (US$1,7 miliar) atau sekitar Rp27,2 triliun pada paruh pertama tahun ini.

Deutsche Bank menaikkan perkiraan pertumbuhan pendapatannya, dan membuat sahamnya naik 4 persen pada awal perdagangan di bursa Jerman. Pengumuman target pendapatan ini merupakan titik balik yang signifikan bagi perusahaan.

Unit ritel Deutsche Bank mengambil alih posisi bank investasi sebagai penggerak pendapatan utama pada  2023, membalikkan posisi terdepan Deutsche Bank selama tiga tahun terakhir karena divisi ritel mendapatkan keuntungan dari Suku Bunga yang lebih tinggi dan gagalnya transaksi global.

Para analis memperkirakan operasi ritel akan terus meningkat dibandingkan dengan bank investasi pada tahun ini dan tahun depan, bahkan ketika bank sentral bersiap menurunkan suku bunga alih-alih meningkatkan pendapatan bank.

Namun, Deutsche tetap optimis, menaikkan target tingkat pertumbuhan pendapatan tahunan menjadi antara 5,5 dan 6,5 persen, meningkat dari perkiraan sebelumnya 3,5  menjadi 4,5 persen. Hal ini merepresentasikan pendapatan tahunan sekitar €32 miliar pada 2025.

CEO Deutsche Christian Sewing mengatakan memiliki "keyakinan kuat" bahwa bank tersebut dapat memenuhi targetnya pada tahun 2025, tetapi dia siap menghadapi "pergerakan ekonomi yang terus bergejolak".

Perusahaan mencatat laba sebelum pajak sebesar €5,7 miliar sepanjang 2023, tumbuh 2 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Pendapatan tumbuh sebesar 6 persen menjadi €28,9 miliar. 

Badai PHK di perbankan dunia

Sementara itu, dikutip dari CNN, Deutsche Bank adalah yang terbaru dari sederet perusahaan bank global yang mengumumkan PHK dalam beberapa bulan terakhir. Keputusan ini ditempuh  di tengah upaya mereka mengurangi biaya dan meningkatkan keuntungan.

Citibank misalnya, yang pada awal Januari mengumumkan akan memangkas 20.000 lapangan kerja selama dua tahun ke depan, sehingga menghemat US$2,5 miliar dalam jangka panjang. UBS (UBS) juga kehilangan 3.000 pekerjaan di Swiss karena menyerap Credit Suisse, dan diperkirakan akan ada pengurangan lanjut di wilayah  lain.

Di Inggris, Barclays, Lloyds dan Metro Bank juga lebih dulu mengumumkan PHK pada November.

Beberapa bank menyebutkan peningkatan otomatisasi sebagai alasan pengurangan jumlah staf, seiring dengan meningkatnya kekhawatiran mengenai dampak kemajuan kecerdasan buatan generatif terhadap lapangan kerja. Lloyds, misalnya, mengatakan akan membuang peran tertentu tetapi merekrut posisi data dan teknologi.

Namun mereka mungkin juga bersiap menghadapi lingkungan bisnis yang lebih sulit karena dampak kenaikan suku bunga berdampak pada perekonomian, menyebabkan semakin besarnya kerugian pinjaman, dan sebagai antisipasi penurunan suku bunga di masa mendatang, yang dapat menggerogoti margin bank.

Deutsche Bank mengatakan telah meningkatkan penyisihan untuk potensi kredit macet sebesar €300 juta menjadi €1,5 miliar (US$1,6 miliar) pada 2023, yang menurutnya mencerminkan “dampak yang terus menantang dari kondisi makro-ekonomi dan suku bunga.”

Di sisi lain, ketika suku bunga turun, pemberian pinjaman menjadi kurang menguntungkan bagi bank.