Comscore Tracker
FINANCE

Dukung G20 Bali, BRI Fasilitasi Pembayaran Online e-VoA dan e-Visa

BRI incar transaksi bisnis acquiring senilai Rp130 triliun.

Dukung G20 Bali, BRI Fasilitasi Pembayaran Online e-VoA dan e-VisaWorld Tourism and Travel Council (WTTC) dan UNWTO melakukan pertemuan dengan sejumlah Menteri Pariwisata dari negara anggota G20. (dok. Kemenparekraf)

by Suheriadi

Jakarta, FORTUNE - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BRI) sebagai acquiring bank bekerja sama dengan Finnet sebagai Payment Gateway dan Imigrasi memberikan fasilitas pembayaran secara online untuk pengajuan Visa kunjungan ke Indonesia (e-VoA dan e-Visa). 

Hal ini memungkinkan wisatawan mancanegara (wisman) dapat mengajukan Visa secara digital melalui website Imigrasi (Molina.imigrasi.go.id) dan melakukan pembayaran secara realtime online menggunakan kartu debit maupun kartu kredit yang berlogo Visa, Mastercard dan JCB. 

Direktur Bisnis Konsumer BRI Handayani mengungkapkan perseroan sepenuhnya mendukung pemerintah dalam penerapan sistem yang telah terdigitalisasi ini. 

“Dengan adanya sistem ini akan membuka potensi pariwisata dan ekonomi secara luas di Indonesia sekaligus sebagai tonggak inovasi layanan publik Ditjen Imigrasi,” ungkap Handayani melalui keterangan resmi yang dikutip di Jakarta, Senin (14/11).

Dalam transaksi e-Visa berlaku kurs realtime

Visa untuk bepergian

Handayani menjelaskan, online payment juga mempermudah pengelolaan biaya BNPB Visa Kunjungan agar transaksi dapat berjalan dengan cashless dan realtime. Oleh karena itu, pembayaran dari kartu Bank antar negara melalui e-Visa membuat kurs yang berlaku adalah kurs realtime pada saat transaksi, meliputi biaya Visa serta biaya layanan. 

Lebih lanjut, Handayani mengungkap penerapan online paymentdi sistem e-Visa ini juga mendorong simplifikasi pembayaran. Di sisi lain, dukungan BRI dalam online paymentdi sistem e-Visa ini sejalan dengan upaya transformasi digital dalam blueprint BRIVolution 2.0. 

"Perekonomian di sektor pariwisata dan kesepakatan-kesepakatan dalam pertemuan bisnis multinasional yang dimudahkan dan berimplikasi pada hadirnya pembukaan lapangan kerja baru," kata Handayani.

BRI incar transaksi bisnis acquiring senilai Rp130 triliun

Sinergitas yang dilakukan BRI ini turut menjadi komitmen BRI dalam mendukung presidensi G-20. Pasalnya, kerja sama ini mendorong kemudahan wisatawan mancanegara (wisman) untuk berwisata. 

Handayani bahkan menargetkan transaksi bisnis acquiring BRI diprediksi dapat mencapai Rp130 triliun pada tahun ini. Dirinya optimistis target tersebut bisa tercapai mengingat saat ini ada momentum peningkatan kunjungan wisman yang tumbuh pesat. 

Diketahui sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah kunjungan wisman ke Indonesia meningkat signifikan dari 120.100 wisman pada September 2021 menjadi 538.135 wisman pada September 2022.

Related Topics

Related Articles