Comscore Tracker
NEWS

Mendag Berharap Larangan Ekspor Gandum India Tak Berlangsung Lama

Sepertiga gandum Indonesia berasal dari India.

Mendag Berharap Larangan Ekspor Gandum India Tak Berlangsung LamaMenteri Perdagangan Muhammad Lutfi (kanan) berswafoto dengan pedagang saat meninjau harga kebutuhan pokok di Pasar Kramat Jati, Jakarta, Kamis (3/2/2022).

by Eko Wahyudi

Jakarta, FORTUNE – Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi buka suara mengenai larangan ekspor gandum oleh India. Dia memahami India melakukan hal tersebut demi memprioritaskan kebutuhan domestiknya.

Indonesia pun demikian dengan minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO). Jadi, ia pun menghargai hal tersebut, walaupun sepertiga kebutuhan Indonesia dipenuhi dari impor gandum asal India. 

Pemerintah India resmi melarang ekspor gandum sejak Sabtu (14/5). India memang negara produsen gandum terbesar kedua dunia setelah Tiongkok. Kapasitas produksi gandum yang dihasilkan India mencapai 107,5 juta ton. Indonesia sendiri setiap tahun mengimpor 11,7 juta ton gandum atau setara US$3,45 miliar dari India.

Pada 2022,  impor gandum Indonesia dari India naik 31,6 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya. 

Lutfi berharap larangan ini tidak berlangsung lama, “supaya perdagangan internasional berjalan dengan baik juga,” ujarnya, Selasa (17/5).

Harga gandum naik

Usai pemerintah India melarang ekspor gandum, harga komoditas itu di bursa berjangka melonjak. Pada Senin (16/5), harga acuan gandum naik 5,9 persen menjadi US$US$ 12,47 per bushel (gantang) di Chicago, atau mencapai level tertinggi dalam 2 bulan terakhir.

Artinya, harga komoditas tersebut sudah meroket sekitar 60 persen pada tahun ini dan mengerek harga roti, kue, dan mi. Harga gandum melonjak melewati batas nilai tukar setelah India membatasi ekspor sehingga membuat pasokan semakin ketat setelah perang di Ukraina.

Pasokan gandum global terganggu

Meskipun India bukan eksportir gandum utama dunia, tapi larangan itu tetap beroengaruh pada pasokan gandum global. Pasalnya, pasokan komoditas itu dari Ukraina terganggu akibat perang dan eksportir lainnya mengalami banjir dan panas yang mengancam panen.

Larangan ekspor gandum diberlakukan karena pemerintah India memprioritaskan pemenuhan kebutuhan pasar domestik di tengah kekhawatiran gelombang panas. Perdana Menteri Narendra Modi pun harus berupaya meredam gejolak inflasi di dalam negeri.

Dalam catatannya, India akan memberikan izin ekspor dengan tujuan negara-negara yang membutuhkan gandum untuk kebutuhan ketahanan pangan dan berdasarkan permintaan pemerintahnya. India biasanya memasok ke Bangladesh, Sri Lanka, Uni Emirat Arab, dan Indonesia.

Related Articles